Friday, June 22, 2012

Cinta Senandung Masa Piler (SMP) (Arti Cinta MONYET)

Teringat masa kecilku, kau peluk dan kau manja..Upss. Ini lagunya Ada band kan? Kalau masih ada bandnya namanya Adaband, Tapi kalau udah gak ada bandnya namanya jadi Gak Ada Band atau Udah Gak Ada Band. Band yang di punggawai Doni ini telah menelurkan 9 album. Lo..Lo ngapain kita ngomongin Ada Band. Lanjut ke benang merah. Maksud dari lirik lagu di atas adalah mengingatkan kita pada masa-masa kecil dulu. Masa kecil yang dihabiskan untuk bermain tanpa dilarang dan dimarahin. Main di empang yang airnya tercampur dengan bermacam-macam kotoran makhluk mamalia. Jujur umur gue sekarang 22 tahun, padahal muka gue mirip orang yang berumur 30-an. Gile tua banget ya muka gue. Di saat-saat ini gue sering berkhayal jadi kepengen balik lagi di masa-masa SD lalu, yang kalau nangis gak usah pake malu-malu di kamar mandi. Lalu, berbuat usil membuka rok-nya kakak kelas yang cewek-cewek. Ngintip cewek-cewek tetangga yang sedang mandi di kali yang menyebabkan mata gue belekan hingga satu minggu.
Gue merasakan jatuh cinta pertama kali waktu kelas dua SD. Dulu hidung gue masih ingusan. Kadang-kadang kalau nggak sempat ngusapin pake tissue, gue lap kan ke baju gue. Dan sekarang hidung gue udah normal walaupun masih ada satu masalah lagi, yaitu bulu hidung gue keluar ke mana-mana. Seperti kebanyakkan anak kecil laki-laki lainnya. Kalau ngelihat cewek yang disukai pasti salting, atau senyum-senyum sendiri kayak orang P.A. (pendek akal), termasuk gue.
Sewaktu Kelas satu SMP, gue suka sama cewek yang bernama Dewi, anak kelas satu E, sebelahan dengan gue, kelas satu Dhe. Gue tahu betul secara detail informasi tentang Dewi, walaupun gue tidak terlalu akrab dengan Dewi. Nama panjang Dewi adalah Dewi Putri Ayu. Makanan favoritnya steak ayam, pantesan badannya tinggi dan langsing kayak rumah Gadang (gak nyambung bangetz). Bapaknya Guru. Dia suka sama aktor yang bernama Tom Cruise. Sosok wajahnya cantik, manis, dan imut-imut seperti candy. Muka Dewi cantik alami karena belum pernah disiksa dengan kuas bedak, penjepit bulu mata, spons wajah, sikat alis dan bulu mata, dan kuas blush-on, sehingga make happiness bagi mata yang memandangnya, termasuk gue. Sekonyong-konyong gue jadi jatuh cinta.
Kelas satu SMP merupakan masa-masa yang paling gue inget seumur hidup gue, karena waktu itu gue disunat untuk pertama dan yang terakhir kalinya... idich sakit banget..(lebay karena inget disunat). Gue sadar, setelah gue disunat ada perubahan dalam titit gue. Dulu waktu gue belum disunat titit gue bebas bergerak tanpa tersakiti. Sekarang, ruang gerak titit gue terbatas, apalagi sekarang udah jadi hewan yang dilindungi dan dikandangkan dalam sangkar titit yang bernama SEMPAK.
                 “Lo suka ama Dewi ya, In? Bilang Reza di depan gue.
                 “Eee...iya gue sebenarnya suka” jawab gue dengan sedikit nervous. “Tapi gue takut bilang ke Dewi. Kalau gue suka sama dia.” tambah gue lagi.
                Reza adalah teman sekelas gue. Lebih tepatnya soulmate gue. Ketika Reza sedang membutuhkan bantuan gue selalu ada untuknya. Sebaliknya kalau gue butuh bantuannya, kadang-kadang Reza gak ada di sebelah gue entah hilang kemana, mungkin udah dibawa Satpol PP (gak adil amat). Reza suka sama Anggi, anak kelas dua A, dan masih satu sekolahan. Satu minggu yang lalu Reza memberanikan diri untuk menyatakan cintanya kepada Anggi. Reza punya teknik tersendiri untuk menyatakan cintanya, setelah  dia menonton film Romeo and Juliet. Dia waktu itu mengendap-endap untuk masuk ke kelas Anggi, yang saat itu Anggi berada di dalam kelas. Kemudian dia berlari mendekati Anggi. Dengan penuh keyakinan, cintanya bakal diterima Anggi, dia mengeluarkan bunga mawar yang disembunyikan di balik badannya sambil mengatakan.
I love You, Anggi. Maukah kamu menjadi pacarku? Kalau kamu mau ambilah bunga mawar ini”
                Anggi terperangah lalu bilang “Anak masih bau kencur nggak pantes pacaran ma kakak kelas! Bersihin dulu iler lo tuch!”
                   Seketika Reza gondok. Dia nembak cewek pertama kali langsung dikatain bau kencur,  dan belum pantes ma kakak kelas. Menurut gue ada yang salah dari perkataan Anggi. Karena gue temen deketnya Reza, gue tahu betul tentang Reza. Reza itu bukan bau kencur, tapi baunya lebih mirip seperti cuka, KECUT dan ASEM. Itu yang gue takutin untuk menyatakan cinta kepada Dewi, walaupun dia bukan anak kelas dua.
Gue berada di dalam kamar Reza. Kamar Reza dipenuhi dengan gambar band-band top mancanegara dan Indonesia. Gue kaget sewaktu lihat di dinding kamar Reza di sebelah pojokan ada gambar Inul Daratista, gue baru sadar ternyata Reza adalah makhluk yang paling labil yang pernah gue temui. Kita berdua sedang memikirkan bagaimana cara dekatin Dewi.
                 “Gimana kalau lo kasih bunga setiap pagi di mejanya. Kemudian di atasnya lo taruh kertas yang berisi puisi cinta lo.”
                 “Good Idea, tapi siapa yang mengantarkan ke meja Dewi?”
                  “Lo dongo banget sih, lo kan bisa sendiri. Lo ke kelasnya sebelum Dewi berangkat sekolah. Gue entar bantu mengawasi lo.”
                  “Eee.. baiklah entar gue usahain.” Jawab gue sambil menaruh kedua tangan di belakang kepala.
                   Esok paginya, gue sengaja datang lebih awal untuk menyelidiki kapan Dewi sampai di sekolah. Benar saja, Dewi berangkat sampai di sekolah pukul 06.45. gue sudah dapet informasi tentang Dewi lewat teman-temannya, dan gue catat di note book gue. Dan secara tiga hari berturut-turut gue ngasih bunga mawar dan kertas yang berisi puisi cinta gue di meja Dewi.
                    Pelajaran pertama adalah biologi. Waktu ada tugas dari Guru untuk melakukan observasi hewan-hewan yang ada di taman sekolah. Gue langsung memilih taman yang berada di depan kelas Dewi. Sembari melakukan Observasi, gue curi-curi pandang ke arah Dewi yang kebetulan pintu kelasnya terbuka. Ketika Dewi ngelihat gue, gue pura-pura buang muka.


Petang Hari......
                     Gue sama Reza berada dalam kamarnya. Gue sudah menjalankan semua nasihat yang telah diberikan Reza kepada gue. Hari pertama sampai hari ketiga gue kirim bunga mawar merah dan selembar kertas yang berisi puisi cinta. Dan gue gak tahu surat dan bunganya disimpan Dewi ataukah dibuang seperti buang anak kucing ke tempat sampah.
                     “Za, gue dah melakukan saran lo sampe tiga kali. Selanjutnya apa lagi yang harus gue lakukan” tanya gue di depan mukanya.
                      “Sekarang lo saatnya nyatain perasaan lo ke Dewi. Besok, Lo tembak Dewi waktu istirahat pertama.” Mukanya tiba-tiba terlihat gahar.
                  “Ok..aaa....Ok” gue jawab dengan gaya lagunya T2. Setelah gue ngelihat T2 perform di teve, sembari ngelihat rock pendeknya Tika dan Tiwi kali aja kelihatan seperti liriknya lagu Jamrud, ‘Isi dalam Rokmu’.
Gue sudah melakukan semua yang disarankan oleh Reza walaupun gue pesimis, karena Reza sendiri ditolak sama Anggi. Gue pun memutuskan untuk pulang. Menghindari omongan negatif tetangga tentang gue dan Reza.
Esok harinya, pas istirahat pertama, gue stand by di depan kelas satu A, jalan satu-satunya ke arah kantin. Gue di situ mondar-mandir menunggu Dewi jajan tempe goreng di kantin. Gue berharap juga jika nanti berprapasan dan ngomong dengan Dewi, rasa nervous, grogi, dan herpes gue hilang.
“Hhhhhfff, Dewi datang. Gue harus siap-siap nih.” Gue berbicara sendiri seperti orang idiot.
                 Dewi datang dari arah ujung. Seperti biasanya rambut panjangnya terurai oleh angin. Untung muka Dewi cantik, coba kalau jelek pasti mirip Mak Lampir yang sedang bernafsu untuk menghajar Sembara. Jarak gue dan Dewi sekarang menjadi tiga langkah. Kalau lima langkah entar Uut Permatasari datang ke hadapan gue sambil goyang ngecor. Gue langsung mencegat Dewi dan mengatakan sesuatu kepada Dewi.
              “Dewi, kemarin lo udah terima bunga dan puisi dari gue belum?” tanya gue dengan kebelet pipis karena saking groginya.
               “Oh ternyata yang naruh di meja gue itu elu ya.” Jawab Dewi sambil senyum-senyum sendiri.  “Ya kemarin gue terima puisi lo bagus juga.”
                ‘Dewi tersenyum, apakah itu tandanya...... ah gue tembak aja sekarang.’ dalam hati gue.
                “Ok. Wie. Sekarang gue mau ngomong sesuatu sama lo. Sebentar aja.”
                “Ya udah buruan gue mau ke kantin nih.”
                “ Gueee....”
                 “gugg... gguu gu..gu..gu  e “ kata gue kayak anjing menggogong minta tulang ke majikannya.
                “Ah, lama banget sih. Cepetan gue mau ke kantin nih.” Potong Dewi.
                “GUE SUKA MA LOE!!” teriak gue sambil memejamkan mata untuk memperlancar intonasi suara.
                “HAHAHAHA....”
                “Kok loe ketawa Wie? Itu tandanya loe juga suka sama gue ya?” Tanya gue dan berharap itu benar.
                 “HAHA.... ok.. ok. Gini sekarang lo pergi ke kelas lo dan teriak kalau lu suka sama gue di depan teman-teman lo. Dan pantes gak lo jadi pacar gue” Jelas Dewi sambil senyum-senyum sendiri. “Gue mau pegi ke kantin!”
                 Gue nuruti perintah Dewi. Akhirnya gue teriak di depan teman-teman kelas gue. Mereka semua tertawa terbahak-bahak seperti habis nonton Opera van Java. Dan gue lebih mirip Sule yang hidungnya mancung ke dalam. Tiba-tiba Reza teriak.
                 “Hoyyyy, Indra resleting celana lu!!”
                  Sial ternyata resleting celana gue belum gue tutup. Dan pantesan Dewi dari waktu gue cegat cuma senyum geli. Dan Inilah kisah cinta SMP (Senandung Masa Piler) gue. Cinta dikandaskan oleh resleting celana yang kebuka. Dan terlihat sehelai kain berwarna putih yang menutupi titit gue, itu adalah CD gue.
                  Akhirnya kejadian ini gue bilangin ke nyokap. Tapi nyokap gue balik bilangin gue.
“Itu cinta MONYET dik.”
Cinta Monyet? Siapa yang monyet? Gue apa Dewi? Walaupun sekarang rambut pantat gue udah tubuh dan menjalar ke mana-mana, tetep aja gue gak bisa disamakan dengan monyet.

Cinta di waktu kecil sangat menyenangkan. Hanya butuh mental dan sikap cool bisa menggaet cewek. Tapi sekarang butuh materi dan tampang model seperti Roy Suryo,,, upsss Roy Marteen.


No comments:

Post a Comment

Post a Comment